Sunday, 20 December 2015

Zaman Kejatuhan dan Zaman Kebangkitan

Aku dah jauh tersimpang tapi nasib baik aku sempat U-turn. Well said, terlalu banyak aku nak tulis tetapi aku buntu aku tepu aku tak tahu mana arah nak tuju.

Aku dah buat keputusan paling terbesar dalam hidup aku. Yes, that totally change my life 100 percent, maybe. Selama aku belajar 3 tahun as degree student in the Educational Courses, akhirnya aku buat keputusan untuk menukar semuanya sekali. YE SEKARANG AKU MASIH DI UPM DAN MASIH BERJUANG DALAM PROGRAM YANG BARU.

Bacelor Sains Pembangunan Manusia.

Bila semua orang keep asking that question why, why and why? I don't know how to answer and i don't know how to explain.

"Kenapa kau tukar kos?"

"Kau sepatutnya dah final year kan sekarang?"

"Tak rasa rugi ke 3 tahun buang macam tu je?"

"Kau memang minat lah kos tu sekarang?"

"Kenapa kau pilih kos tu?"

"Mama abah kau cakap apa je?"

"Serius lah kau nak sambung tahun lagi?"

*DIAM*

Kalau kau kat tempat aku, apa yang kau rasa? Rasa nak menangis sekuat hati supaya diberikan cukup kekuatan untuk menjawap soalan soalan itu. Nahhhh itu bukan alasan, aku cuba untuk bangkit dari zaman kejatuhan aku. Aku cuba untuk tenang sebab aku tahu Allah sentiasa ada untuk aku.

Terima kasih tak terhingga kerana sanggup berada di sisi semasa aku mengharungi zaman kejatuhan terutamanya kepada mama dan abah. Sumpah kalau tak ada diorang mana mungkin aku mampu bangkit dan cuba berdiri sama taraf seperti yang lain. Terima kasih juga kepada insan insan di sekeliling yang tak jemu memberi nasihat dan motivasi serta jadi penguat semangat kepada seketul ummi yang hampir give up sampai ke tanah.

Bila semua dah berubah, aku menjadi sangat positif. Alhamdulillah, aku tahu setiap kejadian ada impak dan hikmah disebaliknya. Aku gembira dengan perubahan aku. Aku suka dengan susana baru aku. Mungkin ramai yang nampak itu adalah sesuatu yang sia-sia tetapi bagi aku

SELAGI KITA MENUNTUT ILMU. ITULAH JIHAD DI JALAN ALLAH.

Hahahaha baru perasan post kali ni serius semacam, aku baca pun scary.

Wednesday, 19 August 2015

Hilang

Aku sebenarnya bosan asyik post sedih sedih je tapi sumpah aku pun tak dapat nak elakkan jari dengan otak aku selari dengan perasaan aku. Mungkin aku kena move on dan mencari lebih banyak kegembiraan yang wujud dalam kehidupan ni.

Oh by the way result aku dah keluar. TERUK LAHANET hahahaha sumpah first time aku dapat result seteruk ni. Nak kata down, memang tahap down ke tanah tapi aku tak ada sesiapa nak kongsikan kejatuhan aku kali ni tapi tak tahu kenapa aku positf sangat. Mungkin seketul ummi dah nampak hikmah di sebalik kejadian dan mungkin juga seketul ummi sedar usaha selama ni tidak begitu memberangsangkan dan setimpal dengan keputusan cemgitu. Be strong dear.

Sebenarnya ini baru permulaan. Banyak lagi halangan dan dugaan yang aku kena tempuhi. Aku ingat cubaan aku dah berat tapi rupanya ada lagi cubaan kat orang lain lagi berat. Alhamdulillah aku masih diberikan kerahmatan daripadaNya.

Nak tahu satu cerita tak?

Yang patah tumbuh yang hilang berganti. Aku ingat bila aku kehilangan seseorang, aku akan kehilangan dia sampai bila bila but who's know aturan Allah SWT begitu indah. Aku hilang kau dan mungkin dia yang lebih baik datang untuk membimbing aku. Alhamdulillah sekali lagi aku digantikan dengan seseorang yang mungkin memberikan lebih kebaikkan kepada aku.

Itu hanya andaian tetapi sebenarnya tak berlaku pun.

Aku rindu insan insan yang singgah dalam hidup aku. Gembira, ketawa, suka, duka dan menangis dah menjadi ruji pada setiap hari apabila berhadapan dengan insan insan tersebut. Tapi nak buat macam mana kan? Yang rasa nak stay, teruskan stay dan yang mana nak pergi, dipersilakan pergi. Aku tak paksa.

Cakap pasal hilang ni sebenarnya aku dah penat rasa kehilangan. Kenapa bila kita dah selesa dengan seseorang tu, orang tu mesti hilang. Hurmmmm ye lah hidup ni tak kekal begitu juga manusia manusia di sekeliling kita. Nak tak nak kau kena terima.

Sebab itu aku mulai takut untuk mengenali mereka dan rapat dengan mereka. Aku takut kehilangan mereka.


Tuesday, 4 August 2015

Untuk awak

Awak. 
Saya tahu saya dah banyak berubah. Tapi saya berubah sebab awak. Awak patut tahu. Banyak saya dah belajar daripada awak. Banyak sangat. Dan awak juga patut tahu.

Awak.
Hidup ni tak selalunya indah. Kadang kadang kita berada di atas. Kadang kadang kita berada di bawah. Kadang kadang kita berada di tengah. Kadang kadang kita tersekat di skala dua. Tapi awak dan saya masih lagi sama. Menjadi manusia yang tak pernah serik.

Awak.
Saya dah tak faham dengan apa yang dah berlaku. Saya ibarat terkapai keseorangan sampai lemas dan saya juga ibarat memegang pisau menunggu masa yang sesuai untuk menikam diri sendiri. Apa yang saya mahukan? Dulu mungkin saya mahukan awak tetapi berlainan sekali pada masa sekarang. Saya seperti mahu membuang awak jauh dan lagi jauh dan lagi lagi jauh dan jauhhhhhhh.

Awak.
Saya bukan dah lupakan awak. Tak pernah terlintas dan tak pernah terdetik dalam fikiran mahupun dalam hati nak lupakan awak tapi saya yang memaksa diri saya sendiri untuk melupakan awak. Semuanya demi awak. Demi kebahagiaan awak. Tapi awak tak pernah nampak. Awak masih buta?

Awak.
Setiap kesalahan yang berlaku saya tak pernah jemu memohon maaf. Tapi awak memaafkan saya? Mungkin awak tak pernah nampak betapa bersungguhnya saya mencari kekuatan untuk melupakan pekara yang menyakitkan. Saya sedar awak. Saya sedar mungkin keihlasan itu sukar untuk dicari tetapi percayalah saya sebenarnya sentiasa memaafkan kesalahan awak. Adakah hati ini terlalu besar?

Awak.
Saya percaya awak. Saya percaya apa yang awak cakapkan dan apa yang awak ceritakan kepada saya. Tapi kenapa sampai satu tahap dan satu masa kepercayaan saya sudah hilang? Mungkin kejujuran itu juga susah untuk dicari. Adakah terlalu sukar untuk menjadi seseorang yang jujur?

Awak.
Mungkin saya menjadi penghalang kebahagiaan awak. Mungkin awak lebih baik dan lebih bahagia dengan orang lain. Jauh dari sudut hati mungkin saya sedih tapi saya nak awak tahu kebahagiaan awak juga kebahagiaan saya. Saya sentiasa mendoakan awak supaya awak temui kebahagiaan yang awak cari selama ini.

Awak.
Saya dah penat menangis. Saya dan penat nak membazirkan air mata saya kepada sesuatu yang belum pasti. Bagilah saya peluang untuk menangis lagi. Menangis kegembiraan melihat awak tersenyum bangga dengan diri awak sendiri.

Awak.
Sekali lagi saya minta maaf. Halalkan apa yang tak dihalalkan. Dan terima kasih. Terima kasih yang terhingga. Masa masa awak yang telah awak luangkan dengan saya. I will not forget about it.

Awak.
Saya nak awak tahu yang saya rindu awak dan saya akan sentiasa menyayangi awak.

*Bangun dari mimpi yang panjang dan menangis*


Friday, 3 July 2015

BODOH

HAHAHAHAHA jap aku nak gelak tengok tajuk. Dalam banyak banyak perkataan yang wujud dalam dunia ni BODOH jugak kau pilih. Well it's a lot of thing about kebodohan yang berlaku sejak akhir akhir ni. Aku bodoh. Kau bodoh. Kita bodoh. Korang bodoh. Mereka bodoh. HAHAHAHAHA okey sambung gelak lagi.

Bodoh lah kalau tak bosan hari hari dihadapkan benda yang sama.

Kita ingat kita dah cukup hebat kita dah bijak pandai kita sangat awesome kita bla bla bla padahal bodoh jugak tak pergi mana. Kita terlalu terikat dengan sistem yang dimomokkan kepada kita sejak kecil. Kalau tak belajar bersungguh-sungguh tak boleh masuk universiti tak boleh dapat kerja. Dan banyak lagi lah contoh yang munasabah. Haaa satu lagi kita terlalu dimomokkan dengan kecantikkan, bila cantik ramai orang suka sebab tu lah berjuta produk kecantikkan yang muncul nak bagi kau cantik.

Eh tuh lah kita ni yang terlalu bodoh percaya. Tapi apa yang korang percaya tuh sebenarnya betul. Cuba korang tak pandai, ada ke dapat masuk universiti kerja hebat hebat? Cuba korang hodoh, ada ke orang nak pandang? Tak releven lah don't judge the book by it's cover tuh. Korang yang suka sangat buat judgemental padahal setiap orang sama je bodoh nak judge orang. Tak payah nak membohong lah aku pun sama suka judge orang.

Yang tuh bodoh satu hal. Yang jenis senang kena perbodohkan macam aku ni. Satu hal lagi. Yang kau bodoh sangat kenapa? HAHAHAHA jangan tanya aku.

Kadang kadang kita ni sengaja perbodohkan diri sendiri padahal tahu diri ni diperbodohkan sebab nak jaga hati orang lah nak jaga tuh lah ni lah. Ahhhh sudahhhhh hidup terlalu tersepit sampai tak ada ruang dan peluang untuk membuat pilihan.

Please, help me.

Moment yang aku takkan lupakan sampai bila bila. Sampai aku down to the earth rasa nak lenyap bersama abu abu nak terbang bersama angin angin. Betapa aku rasa kosong dan bodoh pada masa yang sama, aku tak tahu mana aku dapat kekuatan untuk menangis dan berdiri lagi tapi aku tahu ada unsur positif pada masa yang sama mengalir dalam tubuh aku. Lenyaplah aku dalam alam realiti buat sementara waktu supaya tiada siapa mengenali aku. Aku inginkan ketenangan supaya aku boleh bangkit kembali. Aku tahu aku lemah tapi aku terpaksa kuat untuk diri sendiri.

Wahhh kemain ayat.

Terima kasih kepada pendengar dan penasihat yang masih utuh berdiri di sebelah menghulurkan simpati dan kekuatan. Terima kasih sekali lagi walaupun aku tahu aku teruk suck gila. Keep that positive dear. Abah dengan mama banyak bagi aku semangat walaupun yang tanggung kesusahan itu aku, tapi aku mesti tebus segala kesalahan yang dah pernah aku buat. It's okey ummi, belum terlambat untuk kau berubah, walaupun ambil masa, slow slow eh.

Aku akan buat apa yang aku dah nekad. Harap tiada penyesalan lagi dan harap setiap urusan dipermudahkan. Amin

Well post pasal bodoh tapi tak tahu apa kaitan dengan cerita aku hahahaha mana yang macam tak berapa faham boleh lah rujuk aku. Nanti aku akan jelaskan gittewww.

By the way salam ramadhan, semoga puasa korang pada kali ni lebih diberkatiNya.

Sunday, 31 May 2015

Selamat Tinggal Kenangan

Jarum jam masih berjalan untuk menunjukkan pukul 5 pagi tetapi mata aku masih berjaya dengan cemerlang untuk tidak terus terlelap. Sighhhhh tak guna punya kopi. Disebabkan aku kemalasan dan kesibukkan yang membuak membuak aku masih setia abaikan kau padahal aku rindu kau teramat sangat sampai setiap hari aku benci untuk rasa rindu pada kau.

YE AKU RINDU KAU LAH GILA.

Aku masih menjadi manusia yang setiap hari akan celik mata dan akan tertutup apabila tiba masa yang sesuai. Setiap hari aku masih berbalas whatsapp, scroll twitter, like post di facebook dan double tab di instagram. Walaupun aku rindu kau tetapi rutin harian aku masih belum berubah.

Manusia berubah. Tapi apa yang aku dah berubah? Aku atau kau yang dah berubah sebenarnya?

Aku bosan setiap hari dipaparkan kisah manusia yang hampir sama. Putus cinta. Kawan makan kawan. Meroyan lapar. Sedih rindu rumah. Marah kepada pengguna jalan raya yang terlupa bagi signal. Adakah hidup ini terlalu cliche? Kalau macam tuh kita dah boleh agak apa yang bakal berlaku kepada kita? Tak bro. Hidup ini dah dirancang dan kita sebagai manusia kena menerima takdir yang dirancangkan.

*mengeluh*

Adakah aku manusia yang selalu tak bersyukur? Adakah aku manusia yang tak berhati perut? Adakah aku manusia yang baik di depan padahal celaka di belakang? Adakah aku manusia yang bila bila masa sahaja akan rampas kebahagiaan orang lain?

Untuk siapa aku lemparkan persoalan ini? Untuk siapa?

Aku penat. Terlalu banyak persoalan yang masih belum terjawap dan aku masih berharap ada suara suara sumbang yang akan menjawap persoalan aku. 

Disebabkan aku yang penat ini masih orang yang sama. Aku bertekad untuk ucapkan selamat tinggal kepada kenangan. Hahhhhh sial lah dengar lagu tinggal kenangan yang salem nyanyi pun memberi kesan yang mendalam. Mana taknya suara salem tinggi lah bro. Tak mampu akak nak tiru gaya dia. Hahhhh sudah jadi diri sendiri lagi bagus. 

Too many memories and yes i still cannot forget about it. Lantak lah omputih aku tak betul, janji maksud aku nak sampaikan orang lain boleh faham. Kenangan apa yang kau nak lupakan? Banyak. Antaranya kenangan yang menyedihkan puihhhh gi mati lah dengan kenangan yang menyakitkan hati. Aku kalau boleh nak buang jauh jauh kenangan yang buat aku cukup terseksa. Kau tak serik ke? Oh please gi main jauh jauh lah wahai kenangan. Aku tak nak kenang kau lagi.

Walaupun masih ada kenangan yang buat aku tersenyum tapi cukuplah kenangan itu aku akan coretkan dalam minda untuk tatapan aku pada masa akan datang. At least it can make me smile once. GITU

Sebelum aku berniat untuk menaip pagi nie, aku ke tandas untuk mencari ilham. Tapi bila dah menaip naip, pftttttt idea bersepah semua benda nak tulis. Alahai aku kecewa menjadi seorang ummi afiqah yang masih sama.

"Aku nak pesan kat kau nie"

"Apa?"

"Aku tak nak tengok kau sedih lagi. Dan aku tak nak tengok kau nangis lagi"

"Bila aku sedih? Bila aku nangis?"

"Aku bukan kenal kau semalam lah"

"Hmmmmmm"

"Selagi aku masih bernyawa, aku akan bagi kau kenangan"

"Hah?"

"Hidup ini terlalu mainstream kalau kau nak lupakan kenangan. Kadang kadang kenangan itu yang buat kau masih utuh berdiri depan aku sekarang"

*kesat peluh kesat air mata*

Apa yang ada hari nie kita teruskan sampai habis. Dan apa yang berlaku semalam kita jadikan ia sebagai kenangan.

Sunday, 1 February 2015

Percaya


percaya nie bukan sesuatu benda yang remeh. aku percaya kau. kau percaya aku. TAK. percaya nie bukan semudah diungkapkan dengan kata kata tapi TAK pernah nak percaya apa yang diungkapkan. faham apa yang aku cuba sampaikan?

it's complicated.

okey lah aku bagi contoh yang mudah. ada orang percaya hantu tuh wujud. ada orang percaya hantu tuh TAK wujud. mungkin jenis yang percaya nie sebab dia terlalu pengaruh dengan sekeliling dia misalnya selalu tengok filem seram. mungkinlah. yang jenis TAK percaya hantuh tuh wujud pula sebab dia TAK pernah tengok hantu depan mata dia makanya dia TAK percaya hantu tuh wujud.

tak faham lagi. ermmmm cemana aku nak explain eh?

okey lah macam nie. yang percaya hantu tuh wujud sebab dia percaya ada hantu. manakala yang TAK percaya hantu tuh wujud sebab dia TAK percaya ada hantu. 

HAHAHAHA kalau yang masih samar samar tuh persentankanlah.

tak ada kena mengena dengan hantu pun post kali. cuma nak kongsikan apa yang terlintas kat fikiran aku. bila aku sebut jer percaya. apa yang korang bayangkan? kita sayangkan seseorang tuh sebab tuh kita percaya dia. gitu?

makanya aku buat kesimpulan. sayang = percaya. benci = TAK percaya.

tak tahu lah teori aku nie betul atau tak tapi dominannya nampak macam tuh lah. maknanya apa yang aku perhatikan sekeliling aku kebanyakkan macam tuh. isu dalam perhubungan pun kaitan dengan kerpercayaan kan. kalau nak hubungan itu panjang kena ada kepercayaan bla bla bla. hah bosan.

hentah. aku lagi bosan cakap pasal teori aku nie. hahahahahambar

bukan senang kita nak percaya kat seseorang. kau cemana? kau jumpa orang baru dalam hidup kau. kau terus percaya dia? atau kau ambik masa yang lama nak kenal dia baru kau nak percaya dia?

aku? aku nie jenis mudah percaya orang. sebab tuh selalu kena tipu. hahaha kesian kat diri sendiri. tapi bila orang dah tipu aku sekali lepas tuh untuk dapat kepercayaan balik tuh susah. aku rasa bukan aku jer. kebanyakkan orang macam tuh. yer lah bagi peluang kepercayaan kat dia balik mana tahu dia dah berubah bla bla bla bosan lagi.

sebab apa bosan? sebab benda yang aku cakap semua nie cliche. mungkin pernah terjadi dalam hidup korang. dan mungkin korang lebih mengetahui bagaimana kalau kepercayaan kita diragut oleh seseorang yang paling kita percaya.

kadang kadang aku rasa aku seorang tak boleh dipercayai. hentah. aku bukan seorang yang baik. dan aku mungkin seseorang yang boleh tikam kau dari belakang bila bila masa jer. so please don't get easily trust me.

sumpah aku rasa TAK adil gila bila orang percaya kau tapi kau tak percaya dia. bukan tak nak percaya dia tapi ermmmmmmmmmmm tekanan sekeliling kau yang buat kau tak nak percaya dia. you know what? i'm really suck this kind of thing. aku kalau boleh nak jer percaya kau lebih dari aku percaya diri aku sendiri tapi tak boleh. orang pesan jangan terlalu percayakan orang lain 100% sebab akan menyakitkan kau suatu hari nanti. sebab sakitnya tuh di sini. *tangan kat dada*

bukan tak boleh langsung percaya orang tau. tapi berpada-pada. walau apa pun yang berlaku ingat everything is gonna be okeyyyyyyy. haaa positif sangat aku nie.

by the way terima kasih sebab percayakan aku. dan aku masih ingat aku pernah tanya kau kenapa kau percayakan aku dan jawapan kau.

"sebab kau sayang aku"


Friday, 23 January 2015

LOSER

orang takkan pernah faham apa yang aku rasa. ah loser sentiasa. aku tak suka jadi loser. ermmmmm kau memang loser pun.

semester 5. sumpah banyak gila masalah aku hadapi. tak tahu. tak tahu. kadang kadang aku persoalkan diri aku. kenapa kau macam nie? kenapa kau jadi macam nie? kenapa kau tak macam dulu? kenapa kau dah berubah? kau tahu tak apa yang kau dah buat nie?

persoalan demi persolan yang muncul.

sebelum tidor aku pejam mata. imbas kembali. dan rasa loser mencengkam diri terus air mata keluar. tengok air mata keluar lagi. kau memang loser. kau memang loser.

Ya Allah kau uji aku lagi. aku tak kuat. aku tak kuat.

kadang kadang aku dibiarkan keseorangan sampai aku lemas. aku lemas dalam dangkapan masalah yang aku cipta sendiri. tolong aku. tolong aku wehhhhhh. aku tak mampu. aku tak mampu nak selamatkan diri aku yang dah lemas.

tenang. tarik nafas panjang panjang.

capai roti yang dah expired date. start motor ke bukit ekspo. hentah. hati aku tenang dengan cara begini. aku pernah bagitau orang. kalau ada masalah aku akan cari ikan. ermmmm yes ikan. ikan kat bukit ekspo dapat menenangkan aku. bagi makan ikan dengan roti yang dah expired date dapat mengembalikan senyuman aku. sungguh dasyat magic kau ikan. padahal kau hanya makan roti yang dah expired date.

terus aku bermonolog. "bestnya jadi kau ikan. tak payah nak fikir masalah."

nak atau tak aku terpaksa survive sampai habis. senak jugak lah nak habis. tapi aku masih mampu tersenyum walaupun sakit sebab aku ada korang. terima kasih korang. yer lah korang yang sentiasa sokong aku.

suatu hari, tengah bersiap siap sambil iron baju tetiba terpandang ke luar tingkap dari bilik 102 Arif. nampak sesuatu yang menjengkelkan. kau cuba nafikan. sapu muka sapu muka tengok balik. itu tak tipu itu betul betul. aku terduduk. hati aku bagai dicarik carik dan dibakar bakar. masa itu perkataan loser macam dah jadi zikir di bibir aku. kau loser. kau loser. kau memang loser.

"gilaaaaa aku ada presentation lah nanti"

aku tahan air mata dari tumpah. aku berjalan dan naik bas ke kelas dengan perasaan yang berkecamuk. Ya Allah, time tuh nak jer menangis pastu nak lari dari semua orang tapi tak boleh. aku ada sesuatu yang penting yang kena dilakukan.

alhamdulillah presentation aku going very well walaupun hati aku rasa nak pecah. dan selepas itu aku ke tandas dan air mata aku tumpah jua. tahniah weh, kau mampu untuk kuat walaupun seketika. kau tak loser. kau kuat. kau sebenarnya kuat. terima kasih buat aku sampai menangis.

aku penat. aku dah penat jadi loser begini. setiap hari aku dihadapkan dengan kejadah bagai yang aku tak nak tahu tapi aku terpaksa tahu. penat jaga perasaan diri sendiri rupanya lagi penat jaga perasaan orang lain.

please for this time. don't be a loser again. can?


Monday, 19 January 2015

wishlist 2015

hai 2015. oh my god lama gila tak update. jap nak tiup fuhhhhhhhh.

hari nie dah masuk muka surat yang ke-19 dah aku baru nak buka cerita 2015. sokey aku rasa belum terlambat kot. rasanyalah. disebabkan aku dah lama tak mencoretkan penulisan aku nie maaf kalau hambar atau tunggang langgang ayatnya.

nak throwback 2014 banyak sangat sampai tak sempat nak bernafas nanti. so kita ambik yang melekat lekat kat kepala jer eh.

kisah 2014 :

1. pertama kali aku menerima amanah yang paling terbesar dalam hidup aku. yer lah sampai tak tenang tiga hari tiga malam dengan menangis plus tak tidur. eh?

2. pertama kali juga aku menjadi pengarah program. gila tak kental sampai demam demam haaaa.

3. muncul lagi orang baru dalam hidup aku yang boleh tahan buat aku menggelabah jer. haaaa what's ever.

4. menghoyan dah tak macam dulu tapi aku tetap sayang diorang. aku rindu hmmmmmmmm

cukuplah 4 jer. sebab lately aku banyak telan meggi + semut tuh yang lembap nak mati hilang ingatan hahahahaha

okey cakap pung pang pung pang tak guna juga. aku banyak wishlist 2015 seakan akan azam tapi aku tak nak panggil azam tapi aku nak guna wishlist. boleh kan? ehhhhhh sukati aku lah.

wishlist 2015 :

1. aku harap aku jadi lebih sado lagi. no more loser. no more cengeng. 

2. aku nak bawak orang orang yang aku sayang balik rumah atau tempat aku nak pergi. please make my dream come true bebeh.

3. setiap cerita gempak terbaru keluar wayang aku nak jadi orang terawal yang tengok. okey okey simpan duit dari sekarang.

4. at least seminggu sekali bagi ikan makan kat bukit ekspo hmmmm kesian diorang lapar.

5. belajar jadi anti-sosial terutamanya twitter jangan kemaruk sangat sampai semua benda nak bagitau.

6. bawak orang orang yang aku sayang pergi makan kat soul garden + dip dip + magnum + secret resepi + pizza hut + dominos + etc etc etc yang ala ala mewah.

7. cipta memori banyak banyak sambil ada koleksi gambar yang wahhhhhh cantik siot nak upload kat instagram lah.

8. ambik video banyak banyak buat jadi movie koleksi sendiri. phehhhh mesti cun habis nie. mampu?

9. cipta satu resepi yang buat orang akan cakap "share resepi kau boleh?"

10. buat orang gelak dengan lawak yang hambar sebab gelak tuh boleh salurkan aura positif kat aku.

haaaa dah tersenarai 10 sekaligus. ekceli banyak lagi tapi nantilah tambahkan senarai tuh. oh wislist 2015. aku harap wish kau nie tertunai jua. kahkahkahkah